Skip Ribbon Commands
Skip to main content

Berita
 
 
Laba Sebelum Pajak Tahun 2018 Maybank Indonesia Melonjak 20,5%
Mencapai Rekor Rp3 Triliun
 
 
Ikhtisar Keuangan Konsolidasian per 31 Desember 2018
 
Pertumbuhan secara tahunan
  • Laba Sebelum Pajak (PBT) melonjak 20,5% mencapai Rp3,0 triliun
  • Laba Bersih setelah Pajak dan Kepentingan Non Pengendali (PATAMI–Profit After Tax and Minority Interest) naik 21,6% mencapai rekor Rp2,2 triliun
  • Pendapatan Bunga Bersih (NII-Net Interest Income) naik 5,2% mencapai Rp8,1 triliun
  • Marjin Bunga Bersih (NIM-Net Interest Margin) meningkat menjadi 5,2%
  • Pembiayaan Syariah naik 14,6% mencapai Rp23,7 triliun, mencapai 17,8% total kredit Bank
  • Kredit meningkat 6,3% mencapai Rp133,3 triliun
  • Community Financial Services (CFS) Non-Ritel tumbuh 10,9% (secara tahunan) berasal dari kredit Business Banking dan UKM
  • Peningkatan kualitas aset dengan tingkat NPL yang lebih rendah yaitu 2,6% (gross) dari 2,8% tahun lalu dan 1,5% (net) dari 1,7% tahun lalu
  • Posisi modal yang kuat dengan Rasio Kecukupan Modal (CAR-Capital Adequacy Ratio) sebesar 19,0% dan total modal Rp26,1 triliun
 
 
Jakarta, 14 Februari 2019
 
PT Bank Maybank Indonesia Tbk (“Maybank Indonesia” atau “Bank”) hari ini mengumumkan bahwa laba bersih setelah pajak dan kepentingan non pengendali (PATAMI–profit after tax & minority interest) untuk tahun keuangan yang berakhir 31 Desember 2018 melonjak 21,6% mencapai rekor baru sebesar Rp2,2 triliun, didukung Pendapatan Bunga Bersih (NII) yang lebih tinggi dan perbaikan kualitas aset.  Laba Sebelum Pajak (PBT) meningkat 20,5% mencapai rekor Rp3,0 triliun, sementara PBT recurring tumbuh 34,3% secara tahunan setelah eliminasi  pendapatan one-off terutama dari penjualan surat berharga pada 2017.  Kualitas aset yang lebih baik, pertumbuhan yang solid di bisnis Syariah disertai peningkatan kinerja pada anak perusahaan, dan pengelolaan biaya strategis secara berkelanjutan juga memberikan kontribusi bagi peningkatan kinerja Bank.
 
Bank mencatat pendapatan bunga bersih tumbuh 5,2% menjadi Rp8,1 triliun pada Desember 2018 dibanding Rp7,7 triliun tahun lalu.  Implementasi penerapan  pricing yang disiplin oleh Bank secara berkelanjutan disertai efisiensi operasional yang meningkat memungkinkan Bank untuk menahan tekanan pada marjin bunga, menghasilkan peningkatan marjin bunga bersih sebesar 7 basis poin menjadi 5,2%.
 
Kualitas aset Bank meningkat signifikan seperti tercermin dari tingkat NPL yang lebih rendah sebesar 2,6% (gross) dan 1,5% (net) per 31 Desember 2018 dibanding 2,8% (gross) dan 1,7% (net) tahun lalu, hal ini menegaskan kembali keberhasilan Bank dalam mengelola kualitas aset melalui pertumbuhan yang selektif dan bertanggung jawab.  Bank juga berhasil melakukan penjualan sebagian NPL lama (NPL legacy) dan kredit macet yang telah dihapusbukukan (write-off NPL legacy) sebagai bagian dari upaya berkelanjutan untuk membersihkan portofolio kredit Bank.  Bank senantiasa konservatif dalam mengelola kualitas aset dan mengambil langkah proaktif sejak awal pada fasilitas kredit nasabah yang terdampak oleh iklim ekonomi yang penuh tantangan.  Sehubungan dengan peningkatan kualitas aset, Bank juga mampu mengurangi penyisihan kerugian penurunan nilai kredit sebesar 38,6% menjadi Rp1,3 triliun sepanjang tahun 2018.
 
Biaya overhead tetap terkendali dengan pertumbuhan marjinal sebesar 4,0% menjadi Rp6,0 triliun sebagai hasil dari inisiatif pengelolaan biaya strategis secara berkelanjutan di seluruh lini bisnis dan unit pendukung.
 
Strategi Bank dalam menumbuhkan portofolio secara prudent disertai dengan kebijakan manajemen risiko yang kuat juga memberikan kontribusi bagi perbaikan kinerja tahun ini.  Bank mencatat pertumbuhan kredit yang berkelanjutan sebesar 6,3% mencapai Rp133,3 triliun per 31 Desember 2018 dari Rp125,4 triliun tahun lalu.  Kredit CFS-Non Ritel, yang terdiri dari kredit Mikro, Usaha Kecil & Menengah (UKM) dan Business Banking tumbuh 10,9% mencapai Rp58,3 triliun per 31 Desember 2018 dari Rp52,6 triliun tahun lalu, sementara kredit CFS Ritel meningkat 3,1% mencapai Rp44,0 triliun per Desember 2018 dari Rp42,7 triliun tahun lalu.  Perbankan Global membukukan pertumbuhan kredit sebesar 2,9% mencapai Rp31,0 triliun sehubungan adanya pelunasan dipercepat dari beberapa nasabah korporasi pada kuartal keempat 2018.
 
Selaras dengan strategi Bank untuk mengurangi ketergantungan pada simpanan berbiaya tinggi, total simpanan nasabah turun 3,7% menjadi Rp116,8 triliun per Desember 2018 dibandingkan Rp121,3 triliun tahun lalu.  Meskipun demikian, Bank terus secara aktif mengelola aset dan kewajiban untuk memastikan tingkat pendanaan dan biaya yang optimal sepanjang waktu.
 
Bank menjaga posisi modal yang kuat dengan total modal mencapai Rp26,1 triliun pada 2018.  Penambahan modal melalui rights issue yang diselesaikan pada semester pertama 2018, meningkatkan modal Tier 1 sebesar Rp2,0 triliun.  CAR Bank meningkat menjadi 19,0% per 31 Desember 2018 dari 17,5% pada tahun lalu.
   
Perbankan Syariah
Perbankan Syariah terus mencatat kinerja yang sangat baik pada 2018 dengan laba bersih meningkat 27,3% mencapai Rp803,3 miliar dari Rp630,9 miliar.  Total aset naik sebesar 11,2% menjadi Rp30,2 triliun, mencapai 17,0% dari total aset Bank. Total pembiayaan Syariah tumbuh 14,6% dari Rp20,7 triliun per Desember 2017 menjadi Rp23,7 triliun per Desember 2018, sementara total simpanan tumbuh 39,7% dari Rp16,7 triliun menjadi Rp23,3 triliun.  Pertumbuhan disertai dengan kualitas aset yang lebih baik dengan penurunan tingkat Non Performing Financing (NPF) 2.8% (gross) dan 1.9% (net) pada Desember 2018 dibanding 3.0% (gross) dan 2.0% (net) pada tahun sebelumnya.  Strategi Sharia First Bank dan implementasi Leverage Model dimana Unit Usaha Syariah memiliki akses pada sumber daya seluruh Bank untuk mengembangkan dan memasarkan seluruh produk Syariah memainkan peran penting bagi kinerja Perbankan Syariah Maybank Indonesia yang signifikan.
 
Perbankan Syariah terus mengadopsi pendekatan yang berbeda (differentiated approaches) di pasar melalui pengenalan produk dan kemitraan yang inovatif.  Perbankan Syariah menyediakan fasilitas hedging Syariah pertama di Indonesia kepada nasabah korporasi pada 2018 dan ditunjuk sebagai Mitra Pengelola Keuangan Haji oleh Badan Pengelola Keuangan Haji/BPKH.  Berkaitan dengan penunjukkan tersebut, Maybank Syariah belum lama ini telah meluncurkan produk simpanan “My Arafah” yang dalam waktu singkat jumlah rekening telah mencapai 3.000.
 
Anak Perusahaan
PT Wahana Ottomitra Multiartha Tbk (WOM) terus menunjukkan peningkatan kinerja dengan laba sebelum pajak meningkat sebesar 19,4% menjadi Rp283,4 miliar per Desember 2018 dari Rp237,5 miliar tahun lalu. Total portofolio pembiayaan WOM (WOM saja) meningkat 7,7% menjadi Rp7,5 triliun pada Desember 2018 dari Rp6,9 triliun pada Desember 2017.  Dengan fokus pada peningkatan collection dan praktek manajemen risiko yang prudent, NPL WOM berada pada level 2.8% (gross) dan 0.8% (net) pada 31 Desember 2018 dibandingkan dengan 2.2% (gross) dan 1.1% (net) pada tahun sebelumnya.
 
PT Maybank Indonesia Finance (Maybank Finance) terus mencatat kinerja yang solid dengan peningkatan laba sebelum pajak sebesar 19,4% mencapai Rp426,9 miliar pada Desember 2018 dari Rp357,4 miliar tahun lalu.  Peningkatan kinerja ini disertai dengan kualitas aset yang baik dengan gross NPL berada pada tingkat 0.5% di Desember 2018 dan 0.3% pada tahun sebelumnya, sementara net NPL tetap berada pada level 0.3%.
 
Presiden Direktur Maybank Indonesia Taswin Zakaria mengatakan, “Kami mengakhiri tahun keuangan 2018 dengan rekor laba di tengah kondisi pasar yang penuh tantangan.  Perjalanan transformasi kami kini mulai mendatangkan hasil yang positif dan mendukung pertumbuhan yang berkelanjutan dan bertanggung jawab di masa mendatang.  Selain melanjutkan transformasi yang tengah berjalan di Perbankan Global dan rekalibrasi model bisnis ritel kami, perjalanan transformasi ke depan akan fokus pada optimalisasi teknologi untuk memberikan pengalaman nasabah yang lebih baik di seluruh touchpoints.  Ini akan ditandai dengan peluncuran perbankan digital baru M2U dan perbaikan website kami.  Dengan melakukan ini, kami akan dapat melanjutkan penciptaan nilai untuk kepentingan stakeholder sementara pada saat yang sama akan terus  meningkatkan pertumbuhan.”
 
 
President Commissioner Maybank Indonesia dan Group President & CEO of Maybank, Datuk Abdul Farid Alias mengatakan, “Pencapaian kinerja 2018 kami yang signifikan membuktikan komitmen kami dalam pertumbuhan bisnis berkelanjutan, serta  upaya yang tiada henti untuk memastikan peningkatan kualitas aset yang lebih baik, efisiensi operasional yang meningkat dan produktivitas yang lebih baik secara menyeluruh.   Meskipun iklim operasional masih penuh dengan tantangan, kami yakin bahwa kami siap bagi pertumbuhan lebih lanjut di masa mendatang.  Fokus kami adalah menumbuhkan segmen bisnis inti dan memperkuat kapabilitas digital kami untuk memastikan bahwa kami tetap relevan bagi seluruh stakeholder.
 
“Kami telah menetapkan target kami yang kuat dan kami akan membangun  keunggulan kompetitif kami melalui sinergi dengan Group serta melanjutkan momentum dalam membangun eksistensi  brand kami yang solid di Indonesia.  Maybank Group telah berhasil masuk dalam top 500 brands dunia dalam Brand Finance’s Global 500 Brands, dan pencapaian ini seharusnya memperkuat komitmen dan eksistensi kami di Indonesia.”
 
 
Catatan untuk editor
Maybank Indonesia merupakan salah satu bank terbesar di Indonesia yang memiliki jaringan regional maupun internasional Grup Maybank. Maybank Indonesia menyediakan serangkaian produk dan jasa komprehensif bagi nasabah individu maupun korporasi melalui layanan Community Financial Services (Perbankan Ritel dan Perbankan Non-Ritel) dan Perbankan Global, serta pembiayaan otomotif melalui entitas anak yaitu WOM Finance untuk kendaraan roda dua dan Maybank Finance untuk kendaraan roda empat. Maybank Indonesia juga terus mengembangkan layanan dan kapasitas E-banking melalui Mobile Banking, Internet Banking, Maybank M2U (mobile banking berbasis internet banking) dan berbagai saluran lainnya.
 
Per 31 Desember 2018, Maybank Indonesia memiliki 386 cabang termasuk cabang Syariah yang tersebar di Indonesia serta satu cabang luar negri (Mumbai, India), 21 Mobil Kas Keliling dan 1.609 ATM termasuk CDM (Cash Deposit Machine) yang terkoneksi dengan lebih dari 20.000 ATM tergabung dalam jaringan ATM PRIMA, ATM BERSAMA, ALTO, CIRRUS, dan terhubung dengan 3.500 ATM Maybank di Singapura, Malaysia dan Brunei. Hingga akhir Desember 2018, Maybank Indonesia mengelola simpanan nasabah sebesar Rp116,8 triliun dan memiliki total aset senilai Rp177,5 triliun.
 
 
Untuk informasi lebih lanjut, kontak:
Esti Nugraheni, Head, Corporate Communications & Branding,
Telp.: +6221 2922-8888
 

Internet Banking

Consumer Internet Banking

 

Corporate Online Services